Permintaan Keluarga: Alm. Wakil Bupati Sintang Disemayamkan di Rumah Pribadi

Sebarkan:

Wakil Bupati Sintang, Alm. Yosep Sudiyanto, S.H. (Foto : int) 

Sintang Kalbar
, suaraborneo.id - Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sintang melaksanakan Ibadat Sabda, di Langkau Kita Rumah Dinas Wakil Bupati Sintang, Sabtu (18/9/2021). 


Ibadat Sabda yang dipimpin oleh RD Samuel dihadiri oleh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan para staf di lingkungan Pemkab Sintang. 


Usai pelaksanaan Ibadat Sabda, Sekretaris Daerah Kabupaten Sintang, Yosepha Hasnah, menjelaskan bahwa Wakil Bupati Sintang Yosep Sudiyanto, S.H wafat karena kanker hati. 


“Beliau memang pernah kena covid-19. Tetapi sudah sembuh. Kemudian berobat gangguan liver ke Pontianak. Almarhum pernah mengutarakan mau chek up ke Jakarta. Saya tidak tahu beliau sudah pernah gangguan liver. Lalu beliau berangkat ke Jakarta pada Rabu 8 September 2021. Lalu 14 September 2021 dirawat di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo. Mau ambil tindakan medis, tetapi karena kekurangan darah, belum jadi. Kemudian mendapatkan transfusi darah dua kali, mau diambil tindakan medis lagi, tetapi tidak jadi lagi karena ada pembekuan darah” jelasnya. 


Diberikan obat untuk mengurangi pembekuan darah, mau ambil tindakan medis lagi, pada Kamis, 16 September 2021, namun Almarhum mengalami panas tinggi sehingga batal dilakukan tindakan medis. Lalu Jumat, 17 September 2021 mau diambil tindakan lagi, tetapi Almarhum mengalami sesak napas. Batal lagi, malah masuk ruang ICU. Sabtu pagi 18 September 2021, masih sesak napas, sekitar jam 10.00 WIB saya mendapatkan laporan kondisi Almarhum kritis dan sekitar pukul 10.58 WIB saya dikabari bahwa beliau sudah meninggalkan kita semua” tambahnya. 


“Saya sudah berupaya keras agar kepulangan jenazah dari Pontianak menggunakan pesawat udara, saya sudah hubungi Kepala Bandara Tebelian, ternyata sejak pandemi, pesawat ke Sintang tidak ada yang beroperasi. Saya coba mau sewa Helikopter Polda Kalbar juga tidak bisa," ujarnya lagi. 


Yosepha mengatakan, Pemkab sebenarnya sudah menyiapkan Katedral Sintang untuk tempat pelaksanaan Misa Requiem, namun keluarga Almarhum minta di Gereja Katolik Maria Ratu Semesta Alam karena Almarhum pernah dua periode sebagai Ketua Dewan Pastoral Paroki disana. 


“Pemkab Sintang mengikuti saja seluruh permintaan keluarga Almarhum. Masyarakat harus tahu, Pemkab Sintang menyiapkan dan menginginkan jenazah Almarhum diberangkatkan dari rumah dinas, tetapi kami tidak sanggup untuk tidak memenuhi keinginan keluarga agar jenazah diberangkatkan dari rumah pribadi. Akhirnya kami mengikuti keinginan keluarga. Saya berharap masyarakat tidak bertanya mengapa jenazah Wakil Bupati Sintang tidak disemayamkan di rumah dinas. Bukan kita tidak tega ya, tetapi kita juga tidak tega dengan istri Almarhum yang sudah meminta di rumah pribadi. Karena ini permintaan terakhir ibu,” jelas Yosepha 


“Pemakaman juga atas permintaan keluarga, agar dimakamkan di Pemakaman Katolik Teluk Menyurai," tambahnya 


Yosepha menerangkan, ada tiga permintaan istri Almarhum yakni, tidak dibawa ke rumah dinas, Misa Requiem di Gereja Katolik Maria Ratu Semesta Alam Sungai Durian dan dimakamkan di Teluk Menyurai. 


Yosepha Hasnah juga menjelaskan, roundown tentatif proses kepulangan jenazah almarhum Wakil Bupati Sintang. Pada Minggu, 19 September 2021, Jenazah almarhum Wakil Bupati Sintang akan diberangkatkan dari Bandara Soekarno-Hatta sekitar pukul 06.00 WIB. Tiba di Bandara Supadio sekitar pukul 08.00 WIB. Jenazah akan disemayamkan sekitar satu jam di Bandara Supadio memberikan kesempatan kepada keluarga yang di Pontianak untuk melayat. Sekitar pukul 09.00 WIB akan langsung diberangkatkan menggunakan jalur darat menuju Kabupaten Sintang. Tiba di Kabupaten Sintang sekitar pukul 15.00 WIB, sesuai permintaan keluarga Almarhum, jenazah akan langsung dibawa ke rumah duka kediaman pribadi di Mungguk Serantung Gang Efata. Senin, 20 September 2021 Misa Requiem di Gereja Katolik Maria Ratu Semesta Alam Sungai Durian sekitar pukul 10.00 WIB. Setelah Misa Requiem langsung dibawa melewati Langkau Kita Rumah Jabatan Wakil Bupati Sintang, lalu bergerak ke halaman Kantor Bupati Sintang untuk penghormatan terakhir dan penyerahan jenazah. Pukul 13.00 WIB diberangkatkan menuju Pemakaman Katolik Teluk Menyurai. **

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini