-->




Gregorius Rigen Imbau Siswa Jangan Bermain Lato-lato di Sekolah

Editor: Novia Dominika
Sebarkan:

Kepala Sekolah SMPK Santo Gabriel Sekadau, Gregorius Rigen. (foto :nv). 
Sekadau Kalbar, Suaraborneo.Id - Permainan lato-lato kini banyak digandrungi dan dimainkan berbagai kalangan, dari anak-anak hingga orang dewasa di Indonesia, khususnya di Kabupaten Sekadau ini. 

Kepala Sekolah SMPK Santo Gabriel Sekadau, Gregorius Rigen mengimbau kepada siswa-siswi agar tidak membawa pemain lato-lato ke Sekolah. 

"Siswa-siswi yang bersekolah di Yayasan Karya, khususnya siswa-siswi SMPK Santo Gabriel Sekadau tidak diperkenankan membawa permainan lato-lato ke sekolah karena sekolah merupakan tempat belajar bukan tempat bermain," kata Gregorius Rigen saat diwawancara media ini. Kamis (13/1/2022).

"Gunakan permainan lato-lato dengan bijak dan digunakan dirumah saja," tambahnya. 

Gregorius Rigen juga mengatakan saat ini permainan lato-lato sudah menunjukan dapat negatifnya, terutama kepada anak-anak yang tidak perhitungan dalam memutar lato-lato, akibatnya bisa mengenai bola mata. 


"Dari sisi positifnya saya melihat anak-anak ada hiburan dan mulai sedikit melupakan Gadget. Sepertinya ada sensasi tersendiri ketika lato-lato itu berputar dengan laju dan mudah-mudahan sisi positifnya lebih banyak dari sisi Negatif," pungkasnya. (nv). 


Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini