BIN Minta Warga Waspadai Kotak Amal yang Beredar, ini Alasannya

Sebarkan:

Kepala Badan Intelijen Daerah (Kabinda) Kalimantan Barat, Brigjen Pol Rudi Tranggono S.ST, M.K

PONTIANAK, suaraborneo.id – Kepala Badan Intelijen Daerah (Kabinda) Kalimantan Barat, Brigjen Pol Rudi Tranggono S.ST, M.K meminta masyarakat mewaspadai peredaran kotak amal yang disebar dibeberapa wilayah di Kalimantan Barat dan digunakan untuk pembiayaan jaringan terorisme.


Hal itu disampaikan Brigjen Pol Rudi Tranggono ketika ditemui sejumlah awak media terkait penangkapan terduga Teroris baru-baru ini di Kabupaten Kubu Raya Kalimantan Barat oleh Densus 88 Anti Teror Mabes Polri, Selasa (24/08/2021).


“Jangan sampai niat baik untuk memberikan donasi atau sumbangan malah dimanfaatkan orang-orang yang tak bertanggung jawab malah menimbulkan mudharat atau hal yang tidak baik,” jelasnya.


Kabinda Kalbar ini menghimbau masyarakat untuk memberikan donasi atau sumbangan kepada badan atau lembaga yang jelas, seperti melalui Lazisnu Nahdatul Ulama (NU) atau Lembaga Amal Muhammadiyah.


“Sehingga jelas penyaluran serta pertanggungjawaban secara organisasi, dengan demikian niat beramal masyarakat bisa tersalurkan dengan baik dan bermanfaat untuk umat,” ungkapnya.


Selain itu, Rudi Tranggono juga mengingatkan kepada masyarakat Kalimantan Barat untuk mewaspadai gerakan-gerakan dari kelompok-kelompok terorisme yang melakukan kegiatan mengatasnamakan keagamaan tetapi sebenarnya untuk kepentingan kelompoknya.


Rudi Tranggono mengatakan ada belasan ribu kotak amal yang berhasil diamankan yang dimanfaatkan oleh kelompok jaringan terorisme yang digunakan untuk pembiayaan gerakannya.


“Kita harus fahami bahwa kegiatan kelompok terorisme ini selalu melakukan kegiatan dibawah permukaan, tentunya saya selalu mengingatkan masyarakat Kalbar harus cerdas menyikapi gerakan-gerakan terorisme ini,” tegasnya 


Brigjen Pol Rudi Tranggono yang merupakan putra kelahiran Kota Pontianak ini mengatakan, kewaspadaan dini harus terus ditingkatkan, ia mengatakan orang Pontianak yang biasanya punya rasa ingin tahu setiap apaun yang terjadi harusnya terus dilakukan, sehingga ketika ada warga baru selalu ingin tahu apa dan siapa itu adalah salah satu bentuk kewaspadaan dini.


“Kebiasaan orang Pontianak biasanya kan selalu ingin tahu, maka sebenarnya jika itu dimanfaat dengan baik bisa menjadi upaya kewaspadaan dini sehingga ketika ada orang baru dan kegiatan yang mencurigakan bisa cepat terdeteksi dan bisa menghambat gerakan terorisme dilingkunganya,” jelasnya 


Selain itu Brigjen Pol Rudi Tranggono juga mengingatkan warga Kalimantan Barat untuk mewaspadai informasi bohong atau hoaks karena saat ini aparat keamanan Negara, baik TNI Polri sudah memiliki alat deteksi, sehingga bisa memantau aktifitas di dunia maya yang berapiliasi dengan gerakan atau faham radikalisme atau terorisme.


Rudi Tranggono menjelaskan, BIN selalu berkoordinasi dengan semua stake holder dalam upaya mejaga keamanan Negara dari semua ancaman baik yang tampak dan tidak tampak tentu dukungan masyarakat sangat diperlukan.


“Kami dari Badan Intelejen Negara (BIN) selalu bersama-sama semua stakeholder baik TNI Polri dan masyarakat dalam upaya menjaga keamanan Negara ini, oleh karena itu sekali lagi kami sampaikan kepada masyarakat Kalimantan Barat untuk waspada dan cerdas melihat gerakan radikalisme atau terorisme di daerah kita ini,” pungkasnya. (ej/tim) 

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini