Jelang Sosek Malindo 2024, Pemprov Kaltara Gelar Rapat Finalisasi

Editor: Redaksi
Sebarkan:

Rapat Finalisasi Penyusunan Kertas Kerja (KK) menjelang pertemuan dua negara dalam Forum Sosial Ekonomi Malaysia Indonesia (Sosek Malindo) Tahun 2024. (Foto:dkisp)
Kaltara (Suara Borneo) – Menjelang pertemuan dua negara dalam Forum Sosial Ekonomi Malaysia Indonesia (Sosek Malindo) Tahun 2024, Pemerintah Provinsi Kalimantan Utara (Pemprov Kaltara) melaksanakan Rapat Finalisasi Penyusunan Kertas Kerja (KK).

Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Kaltara, H. Datu Iqro Ramadhan, menyampaikan rapat tersebut bertujuan mempersiapkan kegiatan Sosek Malindo yang akan digelar pada tanggal 16 – 19 Juli 2024 di Kota Balikpapan mendatang.

“Dalam rapat kerja kita akan saling memberikan masukan apa yang disepakati, tidak disepakati maupun di drop, pada penyusuan kertas kerja inti kerja kita ada di kesepakatan itu,” ucap Ketua KK Sosek Kaltara, Datu Iqro Ramadhan saat memimpin rapat di ruang rapat lantai 3 Eks Kantor Gubernur, Selasa (9/7/2024).

Kertas Kerja pada saat finalisasi tinggal menyepakati saja dari rapat sebelumnya seperti di kota Pahang Malaysia dan Yogyakarta. Pada kesempatan itu, Datu Iqro berpesan kepada seluruh Kelompok Penyusunan Kertas Kerja 1, 2 dan 3 ketika dalam pelaksanaan Sosek Malindo nantinya tidak diperkenankan untuk berbicara kecuali Ketua Delegasi.

Oleh karena itu Penyusunan kertas kerja oleh masing – masing kelompok menjadi sangat penting dan hasil Kertas Kerja akan disampaikan oleh Delegasi.

“Jadi yang berbicara itu adalah hasil rapat dari Kertas Kerja, jadi kita tidak melenceng dari kelompok Kertas Kerja 1, 2 dan 3,” katanya.

Adapun beberapa isu pembahasan yang akan disampaikan adalah seperti masalah banjir di perbatasan Sungai Sesayap, akses jalan perbatasan 708 Serudong – Seimanggaris Sabah – Kaltara, investasi rumput laut, hingga usulan pembangunan Pos bersama RI – Malaysia.

Lebih lanjut Datu Iqro menyebutkan kegiatan ini sebagai evaluasi dan sekaligus dalam rangka mempersiapkan Kelompok Kertas Kerja 1, 2 dan 3 dalam kegiatan Sosek Malindo di Balikpapan nantinya.

“Alhamdulillah hal – hal positif yang bisa kita ambil dari Sosek Malindo seperti pembukaan rute Tawau – Tarakan, dulunya ini tutup tapi sekarang sudah buka,” tuturnya

“Intinya kita harus siap dan selektif, dan seluruh Kelompok Kertas Kerja harus menyiapkan bahan dan sudah tertuang dalam kertas kerjanya,” tuntasnya. (dkisp/gun)

 

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini