Untuk Menurunkan Angka Stunting Dapat Dilakukan Dengan Multi Sektor

Sebarkan:

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Sintang, Jeffray Edward. 
Sintang Kalbar, Suaraborneo.id – Kasus  stunting mendapatkan perhatian khusus dari Pemerintah Kabupaten Sintang melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD). Demikian disampaikan oleh Wakil Ketua DPRD Kabupaten Sintang, Jeffray Edward kepada Wartawan. 

“Pemerintah Kabupaten Sintang melalui dinas terkait harus segera melakukan langkah-langkah penangannya. Lantaran kasus stunting ini merupakan persoalan serius,” ujarnya.

Menurutnya, permasalahan stunting yang dapat membuat pertumbuhan terhambat, sehingga berpengaruh pada pertumbuhan anak baik secara fisik, mental serta kecerdasan anak dapat diselesaikan jika OPD terkait dapat bekerja sama tidak hanya membawa ego masing-masing.

“Jika bekerja sendiri maka outputnya tidak akan bagus jika semua OPD terkait dapat bekerja bersama. Karena memang permasalahan stunting ini dapat diselesaikan secara multi sektor,” ucapnya.

Sebelumnya, Bupati Sintang, Jarot Winarno mengungkapkan, dari data Dinas Kesehatan Kabupaten Sintang, terdapat 28 persen penderita stunting dari angka kelahiran.

"Ini kata dia, berdasarkan data di Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sintang. Dari data kementerian kesehatan lebih buruk lagi, ada 44 persen yang sudah menderita stunting," kata Jarot. 

“Kalau data di Dinkes Sintang terdapat 100 anak, berarti 28 di antaranya mengalami stunting. Kalau data dari Kemenkes, terdapat 44 anak yang menderita stunting. Jadi ini merupakan angka yang buruk,” timpalnya lagi

Jarot menjelaskan, angka stunting ini merupakan indikator yang paling tajam untuk menilai kadar gizi anak. Untuk itu, mencegah stunting merupakan langkah paling penting adalah dengan memerhatikan kecukupan asupan gizi pada 1.000 hari pertama kehidupan.

“Kita harus mencegahnya dari sekarang, agar anak-anak kita nanti menjadi bangsa pemenang pada 100 tahun Indonesia merdeka,” pungkasnya. (tim) 

Sebarkan:
Komentar

Berita Terkini